Kenapa Jutawan Gaharu

Ramai yang telah mengetahui betapa mahalnya harga gaharu. Sedikit yang nekad memulakan langkah menanam pokok karas. Bagaimana rupa dan bentuk pokok karas, kaedah penanaman dan pembajaan, spesis terbaik untuk ditanam dengan iklim panas lembab di Malaysia, teknik suntikan dan kebenaran kejayaan inokulan lalu akhirnya saiz pasaran gaharu itu sendiri yang membenak di fikiran. Sebolehnya persoalan itu cuba dirungkaikan disini. Pepatah melayu ada menyebut kalau tidak dipecahkan ruyung mana kan dapat sagunya. Saya yakin kalau tidak ditanam karas mana kan dapat gaharunya.Tak dapat tanam 1o ooo pokok karas, tanam 1ooo pokok pun Alhamdulillah, Saya percaya Something is better than nothing.




Saturday, 28 March 2015

Teknik Cantasan Teras Mangkuk




Ketika saya ke Lenggong, Perak baru baru ini, bertemu tuan Suhaimi pemilik ladang karas. Tim Injek IGB menerima jemputan dari tuan Suhaimi untuk menginokualsi pokok karasnya nya yang melepasi usia 5 tahun. 

Sempat saya merakamkan gambar teras mangkuk yang terhasil secara alami. 

Bagaimanakah caranya untuk mendapatkan teras mangkuk ini. 

+ Lakukan cantasan secara kerap dan berkala. 
  Cantasan perlu dilakukan supaya pokok karas lebih besar dan tinggi. Pokok karas yang lebih besar     dan lebih tinggi menghasilkan jumlah teras gaharu  dan kayu minyak yang lebih banyak. 

+ Potong cabangnya secara rata. Bukan mengiring seperti kebiasaan yang Kita buat. 
   Potong pada kecondongan 45 darjah. 

+ Seeloknya sembur baja di tempat tunas yang bakal tumbuh bagi membantu pertumbuhan tunas yang cepat dan sihat. 

+ Untuk mempercepatkan lagi proses Teras Mangkuk terhasil, sapukan sedikit IGB ke tempat yang telah dipotong tadi. Buat setiap 3 bulan. Insya Allah ada hasilnya. 

Apabila tunas mula muncul dan semakin membesar, Teras Mangkuk yang terhasil semakin cantik. 

Semoga ada manfaatnya. 


Benarkah Harga Gaharu Begitu Mahal...


Ini lah hasil dari injek IGB711 selepas diinjek selama 2 tahun 6 bulan. Proses mencuci atau melarik kayu gaharu bagi mendapatkan teras gaharu bukanlah kerja yang mudah dan cepat. Ianya mengambil masa yang agak lama. Perlukan mood tertentu untuk melarik bagi membuang kayu kayu putih yang menyelaputi teras gaharu. Jika tidak kena moodnya teras gaharu yang dilarik tidak menjadi teras gaharu yang cantik. Akan ada yang terkopak si sana sini dan ianya akan mengurangkan kualiti sekaligus harga teras gaharu itu sendiri. 

Kemahiran melarik sangat penting bagi menghasilkan teras gaharu yang berkualiti dan memiliki harga yang diimpikan. Persoalannya  adalah berapa lama masa yang perlu diambil untuk melarik dan berapa kos upahnya. 

Kerja melarik memerlukan tenaga kerja yang mahir. Upah bagi tenaga kerja yang mahir semestinya lebih mahal dari tenaga kerja yang kurang mahir. 

Harga gaharu sangat bergantung kepada hasil kerja melarik. Walaupun teras gaharu yang dihasilkan dari inokulasi mempunyai kualiti yang sangat bagus, tetapi hanya disebabkan ianya dilarik oleh pekerja yang kurang mahir. Menyebabkan Ianya menghasilkan teras gaharu yang kurang cantik. Harganya juga kurang cantik. Hasilnya adalah teras gaharu yang kurang mahal harganya. 

Semoga ada manfaatnya. 

Sunday, 22 March 2015

Teknik Takikan Sisik.



Kayu minyak yang terhasil sekepas 3 bulan menggunakan teknik Takikan Sisik. 



Teknik Takikan Sisik. 

Tanggal 24 November 2014 saya mula membuat teknik Takikan Sisik untuk mendapatkan kayu minyak dibahagian luar. Teknik ini tidak menyiat kulit. Hanya perlu menakik serperti sisik ikan dan menyapu Inokulan Gaharu Biotech (IGB) pada batang pokok karas yang ditakik. Cukup mudah dan boleh dilakukan sendiri. 

Teknik ini saya usahakan apabila menerima permintaan dari sahabat gaharu yang meminta saya menginjek pokok karasnya bagi tujuan hanya mendapatkan kayu minyak bagi keseluruhan batang pokok. 

Saya mencadangkan pokok karas diinjek menggunakan teknik Injek IGB dan digabungkan dengan teknik Takikan Sisik. Mudah-mudahan kayu minyak dapat diperolehi dari dalam dan luar batang pokok karas. Pokok karas boleh dituai untuk mendapatkan kayu minyak yang bagus selepas 10 bulan. 

Cara yang cukup mudah. 

+ Buat takikan seperti sisik ikan. 
+ Tidak perlu menyiat kulit pokoknya. Kerja lebih mudah. 
+ Sapu dengan berus ke tempat Takikan. 


Semoga ada manfaatnya. 


Friday, 20 March 2015

Tanda Inokulasi Yang Gagal.


Kebelakangan ini agak sukar untuk saya menulis menggunakan ayat-ayat yang panjang-panjang. Agak sibuk dengan pelbagai aktiviti gaharu, bergaharu melalui Facebook, menjawab pertanyaan melalui sms, Whatsapp dan panggilan telefon. Nampaknya saya kena gunakan ayat-ayat yang ringkas sahaja. 

Gambar di atas menggunakan vaksin dari negara Thailand. Selepas lebih 2 tahun, lubang yang digerudi dan diisi vaksin telah tertutup rapat

Tanda-tanda inokulasi yang gagal adalah:-

+ Lubang yang digerudi telah tertutup rapat. 

+ Bila digerudi kayu didalamnya berwarna keputih putihan. 

+ Hanya kayu mereput yang ada tepat didalam lubang gerudi. 

+ Bila dibakar kayu kehitaman yang reput, tiada bau gaharu. 

Semoga ada manfaatnya. 

Wednesday, 18 March 2015

Bagaimana mengetahui tanda pokok karas hilang gaharunya selepas diinjek.



Gaharu hilang sekepas 2 tahun diinokulasi. 


Pokok karas ditebuk untuk melihat samada masih ada gaharu ataupun sudah hilang. Kelihatan pokok seperti sudah ada gaharu di dalamnya. Selepas ditebuk. Kosong. 



Dalam industri gaharu, terdapat pelbagai jenis dan variasi Inokulan @ vaksin yang digunakan untuk membantu menghasilkan gaharu. Jika dikira, terdapat puluhan jenis Inokulan atau vaksin yang datang dari pelbagai negara termasuk Malaysia, Thailand, Indonesia, kemboja dan Vietnam.

Inokulan sangat diperlukan bagi membantu pokok karas menghasilkan gaharu. Tanpa Inokulan, pokok karas yang ditanam untuk mencapai impian jutawan hanya tinggal impian yang tidak mungkin dapat dicapai. Inokulan yang bagus dapat memberi anggaran berat dan harga bagi sebatang pokok karas. 

Sungguhpun begitu, Inokulan juga telah banyak membuatkan pengusaha gaharu serik untuk menginokulasi pokok karas mereka. Puluhan ribu ringgit yang dilaburkan untuk menginokulasi pokok karas mereka hilang begitu sahaja selepas 2 tahun. 

Apakah tandanya. 

Lubang yang diinjek akan mula bertaut kembali. Jika dilihat pada lubang Injek gambar di atas, kelihatan kesan kemek pada paip. Tanda pokok karas kembali pulih dan gaharu yang baharu mula menjadi pada  6 bulan pertama hilang selepas 2 tahun diinjek. 

Nota:- gambar diatas tidak menggunakan Inokulan Gaharu Biotech - IGB. 

Semoga ada manfaatnya. 

Sunday, 15 March 2015

Hasil IGB711 Selepas 2 Tahun 6 Bulan Bulan Diinjek.


Hasil teras IGB711 selepas diinjek selama 2 tahun 6 bulan. Belum sempat dicuci bersih. 



Tanggal 21 Februari 2015. Tim IGB mengambil peluang untuk melihat sendiri hasil Injek menggunakan IGB711 selepas 2 tahun 6 bulan. Pokok karas spesis Malaccensis milik seorang saudara di kampung berdekatan. Hasrat untuk membantu beliau membuat duit untuk puluhan pokok karas spesis Malaccensis sebesar sepemeluk yang tumbuh liar di dalam kebun getah miliknya. Tarikh inilah dijadualkan untuk Tim Injek IGB mula menuai hasil bagi pokok pokok karas yang di buat secara perkongsian keuntungan dengan pemilik pokok karas. 

Tahun inilah mudah mudahan membawa hasil yang menggembirakan kepada pemilik pokok karas liar yang tumbuh didalam tanah bergeran yang telah bersetuju membuat perkongsian untung dengan syarikat di bawah naungan Tim IGB. 

Telah lama kedengaran Inokulan yang terdapat dipasaran rata ratanya tidak dapat bertahan terus menerus menghasilkan gaharu sekepas usia injek melepasi 2 tahun. Adalah sesuatu yang biasa kedengaran pokok karas yang diinjek dengan vaksin @i Inokulan lain yang pulih kembali. Gaharu hilang selepas diinjek melepasi 2 tahun. 

Alhamdulillah. IGB711 terbukti terus menghasilkan gaharu selepas 2 tahun 6 bukan diinjek. Hasilnya semakin mengembirakan saya. Teras gaharu terhasil lebih hitam, keras, tebal dan berbau lebih sedap berbanding IGB311 sebelumnya. 

Semoga ada manfaatnya. 



Friday, 13 March 2015

Di mana mahu di pasarkan hasil gaharu...

Singapore firm plans Oud factories in GCC


Asia Plantation Capital’s new agarwood (Gaharu) factory and Research Centre. According to a statement by the company on March 9, one factory is planned for Abu Dhabi and another in Jeddah in Saudi Arabia, being developed by the company over the next 18 months.


By Arno Maierbrugger/Gulf Times Correspondent /Bangkok


Asia Plantation Capital, a Singapore-headquartered group that operates agarwood plantations in Southeast Asia that deliver the precious raw material for expensive Oud perfumes highly valued in the Middle East, has said that it plans to open factories in the Gulf Co-operation Council (GCC) countries to be closer to one to its most important markets. According to a statement released by the company on March 9, one factory is planned for Abu Dhabi and another in Jeddah in Saudi Arabia, being developed by the company over the next 18 months. 
The announcement was made after the opening of Asia Plantation Capital’s new, purpose-built agarwood factory and research centre in Johor, Malaysia, that incorporates an Oud oil distillery, a wood chip processing centre and a fragrance stick factory.
“This is part of an Asia-wide strategic factory and production expansion,”, said Steve Watts, CEO of Asia Plantation Capital Bhd in Kuala Lumpur, adding that “it comes with a distillation factory joint venture in China with Hua Lin Group – China’s largest manufacturer of agarwood products – as well as strategic expansion in Thailand into wood chip production and incense manufacturing and the planned factories in the Middle East.”
Asia Plantation Group is one of the largest agarwood plantation operators worldwide and runs plantations cultivating the rare wood mainly in Thailand, Malaysia, Myanmar and India. The material is exported via Singapore to the main markets Saudi Arabia, UAE, Japan and Taiwan, as well as increasingly to European luxury perfume manufacturers. 
The company acts as plantation manager and advisor to various private equity funds that focus on forestry and farming, as well as on renewable energy sectors, and also manages other agro forestry projects involving teak, mahogany, sandalwood, bamboo and even rubber and maize. All products come with their own certificates, including Shariah compliance. 
With around $600mn assets owned and under management – of which are 2mn trees on agarwood plantations–, the group now has plantations and agricultural projects on four continents, with operational projects at various stages also in China, Laos, Cambodia, Sri Lanka, Vietnam, North America and Europe, and a turnover forecast for this year of $100mn.
The agarwood plantation industry is growing rapidly with Singapore having emerged as Asia’s biggest agarwood import-export centre at more than $1.2bn in estimated trade per annum, more than one third of the global agarwood market which is worth around $ 3.3bn per year.
The biggest consumer markets for agarwood are in the Middle East and Northeast Asia where it has been used for over thousand years. Besides Singapore, Taipei, Hong Kong and Bangkok are major trading hubs for agarwood, while Thailand, Indonesia, Vietnam and Malaysia are major producers. The increasing scarcity of the trees makes high-quality, plantation-grown agarwood much sought-after to meet global demand. 
In the Middle East, where Oud is a highly valued and priced fragrance, the largest market with 90% of trade is Saudi Arabia where around $1.63bn are spend on Oud each year.
Western perfume manufacturers have also adopted the Oud scent in the recent past as they seek to expand into emerging Middle Eastern and Asian markets. Famous brands using Oud include Calvin Klein (Obsession), Nina Ricci (Mademoiselle Ricci), Dolce & Gabbana (Velvet Desert Oud), Armani (Prive Oud Royal), Yves Saint Laurent (Splendid Wood), Versace (Oud Oriental), Dior (Fahrenheit Absolute) and others.


Tuesday, 10 March 2015

Profesional. Itulah Tim Injek IGB.

Profesional. Itulah Tim Injek IGB. 


Agak lama Saya tidak berkesempatan mengemaskini laman blog ini. Tanpa sedar rupanya sudah mencecah usia 6 tahun blog ini bertahan. Hampir 200 000 pageview yang diterima. Agak gembira saya melihat trafik yang agak sibuk bagi sebuah laman blog yang bercerita mengenai gaharu. 

Hampir setiap hujung minggu Tim Injek IGB menginokulasi pokok karas. Menjelajah ke seluruh semenanjung Malaysia. Bergerak dari rumah seawal jam 4 pagi dan pulang ke rumah melewati jam 12 tengah malam adalah sesuatu yang biasa bagi Tim Injek IGB. Maklumlah untuk sampai ke utara, selatan, timur dan barat semenanjung Malaysia memerlukan masa bukan sejam dua. 

Sungguhpun begitu saya rasa sangat gembira dengan kerja yang saya buat. Membantu pengusaha gaharu menyelesaikan masalah inokulasi pada harga yang sangat berbaloi. Berjumpa dan menjalinkan persahabatan itu lah yang sangat menggembirakan saya. Setiap hari sahabat sahabat gaharu semakin bertambah. 

Pertemuan demi pertemuan yang diaturkan dengan teratur membawa banyak sahabat gaharu yang pertama kali bertemu terus menjadi sahabat yang sangat baik sehingga kini. Sangat banyak perkongsian dalam industri gaharu yang dapat dikongsikan bersama. Apabila Tim IGB berpeluang menjelajah ke seluruh semenanjung Malaysia khasnya, terbuka luas pandangan ladang ladang karas yang telah lama diusahakan. Jika dijumlahkan mencecah jutaan pokok. 

Minggu ini sehingga hujung April 2015, Tim Injek IGB akan berehat dari membuat kerja kerja inokulasi. Semua tempahan untuk khidmat inokulasi telah ditangguhkan. Pada tarikh 02.05.15 dan 03.05.15 Tim Injek IGB akan memulakan tugas pertama selepas berehat panjang di Negeri Kedah. Masa semakin suntuk kepada kami . Tim IGB mesti membuat beberapa pertemuan dalam hari yang sama. Sekiranya tidak dibuat begitu pasti banyak tugasan yang semakin tertangguh. 

Pada pertemuan di Kedah nanti, ada 3 tugas yang perlu diselesaikan oleh Tim IGB. 

+ Tim Injek IGB akan menginjek pokok karas di Sik, Kedah. Usia pokok 7 tahun. 

+ Tim IGB akan melawat ladang karas di Sik, Kedah bagi membincangkan usaha menginjek pokok karas berusia 5 tahun. 

+ Tim IGB seterusnya akan mengadakan perbincangan untuk menginokulasi pokok karas di Sungai Petani, Kedah. Ada lebih 15 000 pokok yang yang sedia diinjek. Usia pokok lebih 7 tahun.

Profesor Baharuddin Salleh, Mantan Timbalan Naib Canselor Universiti Sains Malaysia telah sudi untuk turut berusaha bersama Tim IGB bagi membantu merungkai sebarang permasalahan mengenai industri gaharu. Prof sendiri akan turut serta sebagai Tim Injek IGB untuk membantu menginokulasi pokok karas anda. 

Pada 07.03.15 Tim Injek IGB menginokulasi pokok karas di Lenggong, Perak dan 08.03.2015 pula di Kuala Sekangor. Saya paparkan sedikit gambar untuk dikongsi bersama. Tim Injek IGB bersiap untuk Injek seterusnya pada awal Mei 2015. Insya Allah. 

Keesokan paginya, banyak IGB yang telah diserap habis. 


Tim Injek IGB memeriksa hasil Injek yang dibuat kelmarin. Bagi memastikan tiada kekurangan dalam proses inokulasi. Tim Injek IGB memang profesional. 

Semoga ada manfaatnya. 

Thursday, 27 November 2014

Pameran Gaharu Terbesar Di Malaysia 2014















Tanggal 13-16 November 2014  mencatatkan satu sejarah di Kuala Terengganu, Terengganu. Di sinilah Pameran & Jualan Gaharu Kebangsaan 2014 diadakan sekaligus dicatatkan Malaysia Books of Records sebagai pameran gaharu terbesar di Malaysia. Seminar gaharu ini adalah lanjutan dari Seminar Gaharu Kebangsaan 2012 yang telah diadakan di Universiti Putra Malaysia.  

Atas kesungguhan pihak MTIB, tercipta lah sejarah pameran gaharu terbesar di Malaysia yang pernah diadakan pada tahun 2014 dan diiktiraf oleh Malaysia Books of Records. Bagi saya ini satu sejarah yang sangat menarik. 

Di sinilah juga berkumpulnya pemain pemain gaharu yang penuh pengalaman dari dalam dan luar negara. Bertemunya rakan rakan gaharu yang sudah lama tidak bertemu atas kekangan masa dan bertautnya sahabat sahabat gaharu yang baharu dikenali. 

Mudah mudahan industri gaharu bertambah cepat berkembang dan keraguan masyarakat terhadap kebolehan industri gaharu sebagai mampu menjana pendapatan yang menggembirakan dapat terus digilap. 

Semoga ada manfaatnya. 

Wednesday, 26 November 2014

Teknik Injek Baby menggunakan IGB.








Beberapa orang sahabat gaharu bertanyakan, berapa usia pokok yang paling kecil yang sudah boleh diinjek menggunakan IGB. Saya katakan pada mereka, Insya Allah saya usahakan untuk menceritakan teknik Injek untuk pokok karas yang bersaiz kecil di dalam laman blog ini. Ceritanya agak panjang untuk ditaip melalui Facebook. Teknik ini saya namakan Teknik Injek Baby. 

Pokok karas sudah boleh diinjek apabila umur pokok melebihi usia 1 tahun dan berukurlilit melebihi 12cm. Bagaimana cara menginjek pokok yang sebegini kecil. 

- Gunakan mata bor bersaiz 6mm. Jumlah IGB yang diperlukan adalah mengikut ukurlilit pokok karas tersebut. Sekiranya ukurlilit pokok adalah 12cm, gunakan IGB sebanyak 12 ml. Cukup untuk 1 lubang sahaja. Jarak antara lubang adalah 1 meter. 

- Ulang Injek pokok karas ini setiap 7 bulan sehingga tempoh masa yang mahu dituai. Sekiranya kita berhasrat untuk menuai pokok sehinga usia pokok 6 tahun, bermakna injeklah pokok karas seawal 1 tahun. Kemudian ulang Injek IGB setiap 7 bulan sehingga pokok berusia 6 tahun. 

Dengan menggunakan teknik Injek Baby ini:-

+ Teras gaharu yang terhasil adalah lebih tebal.

+ Batang pokok karas kurang risiko mereput di tengah. 

+ Gaharu yang terhasil hampir ke seluruh pokok.

+ Risiko dimasuki air yang menyebabkan batang pokok mereput dapat dikurangkan kerana menggunakan lubang Injek yang sangat kecil dan diinjek secara menegak. 

+ Kos inokulasi lebih rendah kerana menggunakan IGB yang lebih sedikit dan menginjek ya secara berperingkat peringkat.

Alat injector tersebut boleh diperolehi di kedai racun. Pihak syarikat juga boleh membantu untuk mendapatkannya sekiranya perlu.  Harga biasanya adalah RM80 sahaja. 


Semoga ada manfaatnya. 




Tuesday, 25 November 2014

Tawaran Penghujung Tahun 2014 - RM150 seliter.


Beberapa hari ini saya didatangi dan juga dihubungi oleh beberapa kenalan gaharu yang baharu. Masing masing penuh dengan cerita suka duka dalam industri gaharu. Ada yang sudah lama bergelumang dengan industri gaharu dan tidak kurang pula yang baharu mencari cari info untuk terus menanam pokok karas secara besar besaran. 

Persoalan yang ditanya adalah mengenai Teknologi Inokulan. Tanpa Inokulan yang bagus, spesis pokok karas yang bagus juga hampir tidak mampu menghasilkan teras gaharu yang bagus dalam tempoh masa yang singkat. Teras gaharu secara alami mengambil masa bertahun tahun malah mungkin puluhan tahun untuk menghasilkan teras. Suatu jangka masa yang tidak mungkin memberikan pulangan yang mengembirakan kerana terlalu lama untuk memperolehi teras gaharu yang boleh ditukar menjadi duit. 

Inokulan Gaharu Biotech (IGB) telah diuji dan terbukti tidak menghasilkan toksin apabila ianya bertindak balas dengan pokok karas dalam usaha menghasilkan gaharu. Perkara ini adalah sangat perlu diambil berat dalam pemilihan  Inokulan bagi menghasilkan teras, minyak dan juga teh gaharu yang tidak bertoksin. 

Menjelang penghujung tahun 2014 ini, saya menawarkan IGB918 pada harga RM150 seliter. Harga biasa adalah RM200 seliter. 

Harga adalah termasuk kos penghantaran. 

Tawaran ini terhad untuk hanya 50 liter IGB918 sahaja. 

Cepat tawaran hujung tahun bermula sekarang. 

Semoga ada manfaatnya. 

Saturday, 8 November 2014

Jom ke Pameran & Jualan Gaharu Kebangsaan 2014 di Terengganu.






Alhamdulillah. Pameran & Jualan Gaharu Kebangsaan akan diadakan pada 13 - 16 November 2014. Ianya merupakan Pameran & Jualan Gaharu terbesar di Malaysia yang akan akan dicatatkan di dalam Malaysia Guiness Books of Record. Lebih 20 syarikat besar dan aktif dalam industri gaharu di Malaysia akan berkumpul di sini. Saya merasakan inilah Pameran & Jualan Gaharu Kebangsaan yang paling meriah. Ianya adalah kesinambungan dari Seminar Kebangsaan dan Pameran Gaharu 2012 bertempat di Universiti Putra Malaysia sebelum ini. 

Terima kasih tidak terhingga kepada pihak MTIB terutamanya tuan Mohd Zamakhsyary Mustapa yang terus memberikan kepercayaan kepada IGB untuk turut serta memeriahkan Pameran & Jualan Gaharu Kebangsaan yang akan di adakan di Kuala Terengganu, Terengganu pada kali ini. 


Insya Allah jumpa kami di sana. Ada tawaran IGB yang sangat istimewa menanti anda di sana. 



IGB akan dijual pada harga RM20 sebotol (125ml). Semakin banyak belian harga boleh dirundingkan lagi Insya Allah. 

1 liter @ RM150
30 liter ke atas @ RM120
50 liter ke atas @ RM100

Tawaran harga ini hanya untuk tempoh 15.11.2014 hingga 16.11.2014 sahaja. Bagi penggiat gaharu yang tidak dapat hadir pada hari tersebut, tempahan boleh dibuat melalui telefon bagi tempoh tersebut sahaja. 

Hubungi saya segera sebelum stok IGB kehabisan. 

Semoga ada manfaatnya. 



Thursday, 30 October 2014

Tindakbalas IGB selepas 1 bulan inokulasi di Pontianak, Kalimantan, Indonesia.


Baru baru ini sahabat gaharu dari Pontianak, Kalimantan, Indonesia yang lebih mesra dikenali sebagai Pak Akbar mengirimkan gambar melalui emel kepada saya. Kiriman gambar yang cukup menggembirakan saya. 

Sebelumnya, Pak Akbar ada menyatakan hasrat untuk bertandang ke Lanchang, Pahang untuk melihat sendiri teknik Injek IGB dan tindakbalas pokok karas terhadap IGB. Oleh kerana kekangan masa, akhirnya kami tidak dapat bertemu. Beliau mengambil keputusan untuk terus menempah IGB selepas beberapa perbualan dan persoalan yang ringkas melalui telefon. 

IGB dihantar melalui Kuching, Sarawak. Gembira saya apabila sejumlah lebih 160 liter IGB selamat diterima oleh Pak Akbar selepas 2 kali tempahan walaupun saya sendiri tidak pernah menjejakkan kaki ke sana. 

Inilah gambar yang dikirimkan oleh Pak Akbar selepas 1 bulan di inokulasi menggunakan IGB. Alhamdulillah. 

Semoga ada manfaatnya. 


Kreativiti Pak Akbar dalam memastikan IGB diinjek dan diserap oleh pokok karas 


Kulat yang tumbuh selepas 1 bulan inokulasi. Lubang Injek ditutup kemas untuk mengelakkan dari dimasuki air. Jika terdedah dengan air ia boleh menyebabkan pereputan dan menjejaskan tindakbalas penghasilan gaharu oleh pokok karas.

Pak Akbar menebuk pokok karas untuk melihat kesan tindakbalas pokok karas terhadap IGB selepas 1 bulan inokulasi. 

Monday, 27 October 2014

Teras Gaharu Mereput? Kenapa...

Ramai yang bertanya. Kenapa teras Inokulan reput di tengahnya. Pada mukanya hanya segelintir yang bertanya. Saya tidak berhasrat mengulas panjang pada awalnya. 

Semakin lama semakin ramai bertanyakan soalan yang sama. Kenapa teras gaharu Inokulan mereput di tengah?

Saya sempat berbincang mengenai perkara ini dengan rakan bisnes saya iaitu tuan hj Nordin. Rupanya ramai yang keliru dengan istilah TERAS yang digunakan. 

Biasanya bila disebut teras, maksudnya mesti ianya padu, padat, berat dan berada ditengah tengah pokok. Tetapi maksud ini tidak terpakai bagi teras gaharu. 

Teras gaharu alami iaitu yang terjadi secara alami dan tidak disuntik dengan Inokulan pun bukanlah semestinya padat, berat dan berada ditengah tengah pokok karas. Teras gaharu adalah satu lapisan resin yang terhasil dari tindak balas pokok karas terhadap benda asing yang masuk ke dalam pokok karas. Bentuknya adalah  pelbagai dan memiliki kadar ketebalan yang berbeza beza. Teras gaharu jarang terjadi ditengah tengah pokok karas. Biasanya ia terhasil di bahagian tepi batang pokok. Pada kebiasaannya ianya adalah hanya lapisan yang dipenuhi resin kehitaman dengan ketebalan cuma beberapa cm sahaja. 

Saya tunjukkan gambar teras gaharu alami yang saya perolehi dari rakan bisnes saya iaitu tuan hj Faizul untuk dimanfaatkan bersama. 

Semoga terus dipermudahkanNya. 



Teras gaharu yang sering dipertonton gambarnya. Nampak seperti padat dan tidak mereput. 



Gambar dibahagian belakang. Ianya tidak padat dan mereput ditengah tengah. 



Inilah ketebalan teras gaharu. Hanya beberapa cm sahaja. 

Kemahiran melarik teras gaharu juga sangat penting bagi mendapatkan teras gaharu yang cantik. Ini adalah kerana teras gaharu hanyalah beberapa cm sahaja tebalnya dan jika kemahiran melarik tidak cukup tinggi, teras yang terhasil juga kurang cantik dan ianya juga menjejasjan harga teras gaharu itu sendiri. 

Semoga ada manfaatnya. 


Wednesday, 22 October 2014

Taklimat gaharu oleh agen IGB di Terengganu.

Makluman.


Satu Taklimat Gaharu akan diadakan oleh agen IGB di Terengganu seperti berikut:-

Lokasi :--              Dungun, Terengganu.
Tarikh:-                 24.10.2014
Nombor telefon:- 019 985 8340
Nama agen IGB:- Ustaz Abdullah. 

Terus berhubung dengan beliau untuk maklumat lanjut. 

Ustaz Abdullah adalah di sebelah kanan gambar. 

Semoga ada manfaatnya. 

Sunday, 14 September 2014

Selak Tingkap Selepas 1 Bulan Injek IGB

Balik dari pekan sehari jam 11 pagi membawa ibu membeli makanan kegemarannya. Ikan patin, jeruk petai, ikan patin pekasam, ikan salai, rambutan, langsat dan beberapa jenis kuih dan sayuran. Memang agak berat untuk dijinjing sepanjang jalan pekan sehari. Maklumlah, pekan sehari Temerloh terkenal dengan deretan penjaja yang cukup jauh. Sememangnya saya hanya melepasi tidak sampai separuh dari pekan sehari. Terlalu penat untuk meronda hingga ke hujung. 

Agak sakit tangan menjinjing berkilo-kilo makanan kegemaran ibu. Biasanya saya ditemani oleh 3 anak lelaki tetapi tidak hari ini. Ada rombongan sekolahnya ke Kuala Lumpur. 

Saya tidak membenarkan langsung ibu menjinjing barang beliannya meskipun hanya sebungkus daun kesum. Rasanya itu pun langsung tidak dapat membalas jasa ibu yang terlalu banyak terhadap saya sepanjang usia lebih 40 tahun ini. 

Sebaik sampai ke rumah ibu. Saya terus bersegera ke halaman rumah untuk Selak Tingkap pokok karas spesis Malaccensis. Pokok karas yang tumbuh liar di halaman rumah ibu. Melihat kesan tindakbalas IGB selepas 1 bulan inokulasi. Agak penat kerana saya perlu pulang ke Kuantan untuk menjemput anak sulung saya di sekolahnya. Balik dari rombongan sekolah. Sepatutnya saya berehat sebentar. 

Kelmarin saya baharu pulang dari Jasin, Melaka untuk Selak Tingkap pokok karas yang telah diinjek dengan IGB selepas 8 bulan. Insya Allah saya ceritakan kemudian. 



Spesis Malaccensis. Tumbuh liar di halaman rumah. 



Teknik Selak Tingkap dan ditebuk untuk melihat tindakbalas selepas 1 bulan inokulasi dengan IGB. 


Alhamdulilah. Selepas 1 bulan inokulasi. Tempat tersebut ditutup kembali dengan menggunakan stapler. Elakkan air masuk kerana ia akan merosakkan dan mereputkan  gaharu yang baharu mahu menjadi. 

Wednesday, 10 September 2014

Kasih Seekor Tebuan

Petang kelmarin tatkala abang saya membantu memesin rumput disekeliling  rumah. Tebuan tanah mula berkeliaran kerana sarangnya diganggu. Itu adalah pemandangan biasa di rumah saya apabila mesin rumput melaksanakan tugasnya. Sudah terlalu kerap tebuan tanah berada di perkarangan rumah. Berpuluh puluh ekor jumlahnya. 

Bila melihat anak-anak saudara yang masih kecil berada diluar pintu tanpa mengetahui petaka yang bakal tiba angkara tebuan tanah, saya terus mencapai raket kepunyaan anak. Melakukan beberapa stroke laksana pemain bandminton amatur. Mangsanya adalah tebuan tanah yang berkeliaran. Puluhan tebuan tanah yang mati, terputus ekor. Ada hanya terus merayap rayap tanpa dapat terbang lagi. Bergelimpangan di atas rumput dan kawasan garaj kereta. 

Perkara yang tidak pernah saya lakukan. Jika ada tebuan tanah tersesat ke dalam rumah sekalipun saya hanya menghalaunya sahaja. 

Hampir lelah meraket tebuan tanah. Sangka saya ianya bakal pupus dalam beberapa minit lagi. Meleset. Sedikit hairan saya. Jumlahnya semakin banyak. Entah dari mana datangnya.

Saya berhenti meraket tebuan tanah. Mencari punca semakin banyak tebuan tanah yang datang menghampiri perkarangan rumah. Saya mengira jika saya terus meraket tebuan tanah itu, sehingga maghrib pun tebuan tanah tidak berkurang. 

Subhanallah. Maha suci Allah. Rupanya tebuan tanah yang semakin banyak itu datang untuk membantu saudaranya yang cedera akibat diraket.  Mula mula seekor, kemudian 2 ekor sehingga 3 ekor tebuan tanah membantu saudaranya yang cedera. Subhanallah. Saya cukup terkejut. Sudah puluhan tebuan tanah yang saya cederakan. Pada kiraan saya sebanyak 3 kali ganda tebuan tanah yang menghampiri untuk membantu tebuan tanah yang lain. Allah maha besar. 

Tebuan tanah yang cukup berbisa itu, sengatan yang mampu membunuh manusia. Sudah terlalu banyak manusia yang mati akibat sengatannya. Jika diperhatikan susuk tubuh dan matanya pun sudah nampak garangnnya seperti filem 'Terminator'. Namun begitu begitu kasihnya  mereka kepada saudara sendiri. 

Saya dapat merasakan kasihnya seekor tebuan tanah. Kasih yang sanggup mati untuk saudaranya. Saya tekad merakam gambar kasihnya tebuan tanah. Mengambil risiko dengan dikelilingi berpuluh puluh tebuan tanah yang datang membantu saudaranya. Tebuan tanah yang sengatannya bisa membawa maut. Subhanallah. 

Adakah kita  sekasih itu terhadap saudara kita?



Tebuan tanah yang memberi bantuan terhadap saudaranya yang cedera denga penuh raya kasih dan berani. 

Tuesday, 9 September 2014

Teknik Selak Tingkap

Jika sebelumnya saya banyak menakik pokok karas menggunakan parang untuk melihat tindakbalas IGB terhadap pokok karas. Kini saya semakin kurang menakik pokok karas. Sebabnya Kesan takikan tersebut menyebabkan air masuk melalui tempat yang dicedera dan mereput dibahagian tersebut. Sayang pokok karas yang telah diinokulasi sekian lama lalu akhirnya mereput akibat kegelojohan sendiri. 

Lebih malang lagi keseluruhan pokok mereput terutama jika ditakik pada paras yang tinggi. Air masuk dari paras yang ditakik dan terus mereput hingga ke bawah. 

Pokok karas yang belum diinokulasi tidak membawa bekas jika ditakik sebegitu. Tetapi selepas diinjek dengan IGB, pokok karas semakin kurang kuasa pemulihannya dan akhirnya terpaksa mengalah pada air yang masuk lalu mereput. 

Saya kongsikan teknik Selak Tingkap untuk melihat gaharu didalam pokok karas dengan mengurangkan risiko pokok mereput. Insya Allah. 

Kulit pokok karas dipotong menggunakan pisau yang tajam. Lebar dalam 5 inci dan panjang 7 inci. 


Tebuk menggunakan pahat selebar 1 inci. Tebuk betul betul di bawah tempat Injek pada jarak 6 inci. Tebuk samada ke atas atau ke bawah. Inilah hasil inokulasi 11 minggu di Kuala Pilah, Negeri Sembilan. 


Tutup kembali kulit tersebut. Rapatkan sebaiknya. Kemudian staple menggunakan stapler. Insya Allah kulit pokok kembali bertaut dan risiko reput akibat luka yang dibuat dapat dikurangkan. 

Semoga ada manfaatnya. 



Saturday, 6 September 2014

Bengkel Kebangsaan Inokulasi Gaharu 2014

Beberapa hari sebelum Bengkel Kebangsaan Inokulasi Gaharu 2014 yang berlangsung pada 16 - 17.04.2014, Cik Aminah Saad yang cukup terkenal dengan laman blognya http://gaharuinfo.blogspot.com telah menghubungi saya memaklumkan kekosongan sebagai salah seorang pembentang kertas kerja berkenaan inokulasi yang bakal diadakan di Sekolah Perhutanan Tropika Antarabangsa, Universiti Malaysia Sabah. 

Saya cukup gembira dengan pelawaan tersebut. Saya menghubungi sahabat gaharu saya di Bangi, Selangor iaitu Tuan Hj Shamsor untuk menemani saya ke sana. Maklumlah saya tidak punya kenalan yang turut hadir di Bengkel Kebangsaan Inokulasi Gaharu 2014 tersebut. 

Jam 8 malam 15.04.2014 saya bertolak dari Kuantan, Pahang menuju ke Bangi, Selangor untuk mengambil sahabat gaharu saya. Saya tiba jam 3.30 pagi di rumahnya dan kami bergegas ke KLIA. 

Penerbangan kami tertunda sehingga 3 jam dan saya tiba di Universiti Malaysia Sabah jam 2.45 pm. Lewat dari yang sepatutnya. Cukup penat tetapi kegembiraan saya mengatasi penat dek perjalanan yang menghampiri 19 jam. 

Bengkel inokulasi yang cukup menarik. Dipenuhi oleh lebih 5 jenis vaksin atau Inokulan untuk dibentangkan pada bengkel kali ini termasuk dari Malaysia, Indonesia dan Thailand. Keesokan harinya saya membuat demo Injek IGB dengan dibantu sahabat gaharu saya tuan hj Shamsor di ladang Datuk George di Papar, Sabah. Sungguh cantik ladang gaharunya. 

Rupanya ada ramai kenalan gaharu yang turut hadir di Bengkel Kebangsaan Inokulasi Gaharu 2014 ini. Alhamdulillah saya dapat bertemu dengan pakar pakar gaharu yang cukup hebat. Sangat banyak ilmu gaharu yang dapat saya kutip dari mereka. 

Bergambar kenangan dengan pakar-pakar gaharu. 


Selesai demo Injek IGB bersama sahabat gaharu dari Semenanjung Malaysia. 


Sijil penghargaan dirakam untuk kenang kenangan. 


Ucaptama dan perasmian sebelum demo Injek diteruskan. 


Semoga terus dipermudahkanNya. 



Friday, 5 September 2014

Hasil Injek IGB selepas 11 minggu

Tanggal 31.05.2014 Tim Injek IGB telah selesai menginokulasi sejumlah 100 pokok spesis Aquilaria Subintegra di Kuala Pilah, Negeri Sembilan. 

Kami berjanji untuk datang semula untuk melihat bersama sama tindakbalas pokok karas yang diinjek menggunakan IGB 

Tanggal 23.08.2014  kami bertandang lagi ke Kuala Pilah untuk melihat sendiri tindakbalas IGB seperti yang kami janjikan sebelumnya. 

Terima kasih tidak terhingga yang dapat saya rakamkan di sini atas layanan yang sungguh baik diberikan kepada kami. Cik Shafinaz dan suami yang bersusah payah menyediakan makan tengahari kepada kami. Masakan yang sehingga kini kami teringat ingat sedapnya. Masak lemak cili api. Kami buang rasa malu, menambah nasi ke pinggan. 




Inilah hasil Injek 11 minggu menggunakan IGB918. Formula IGB terkini. 


Antara kulat yang tumbuh di tempat yang di inokulasi menggunakan IGB. 

Semoga ada manfaatnya. 

Thursday, 21 August 2014

Teknik Gorek untuk pokok karas berusia 1 tahun ke atas.

Sebelum ini IGB hanya diuji ke atas pokok karas berusia melebihi 4 tahun dengan ukurlilit minima 12 inci. Menggunakan teknik Injek IGB yang memerlukan botol untuk memasukkan IGB ke dalam pokok. Inokulasi hanya dibuat sebanyak 1 kali sahaja dan dituai selepas 2 tahun untuk mendapatkan teras dan 7 bulan ke atas untuk memperolehi kayu minyak yang berkualiti. 

Selepas hampir 4 tahun IGB berada di pasaran dan kajian demi kajian dilakukan ke atas pokok karas dengan harapan pokok karas yang diusahakan oleh penggiat gaharu mampu menghasilkan gaharu yang lebih banyak dan berat. Bermakna lebih banyak dan berat duitnya. 

Kini formulasi IGB terus diperhebatkan, IGB kini sedia untuk diuji ke atas pokok karas berusia 1 tahun lebih. Kesannya dapat dilihat seawal 14 hari. Insya Allah. Pokok yang diinjek ini menggunakan Teknik Gorek. Mudah mudahan pokok yang disuntik lebih awal bakal meneraskan gaharu yang lebih banyak dan berat. 

Inila teknik Injek IGB yang dinamakan Teknik Gorek. 


Inilah saiz pokok karas berusia 1 tahun lebih. 


Penuhkan sahaja IGB ke dalam lubang Gorek. 


Teknik Gorek ini dilakukan secara berkala setiap 9 bulan sekali sehingga usianya mencapai 4 tahun. Setelah usianya melepasi 4 tahun ianya diinjek menggunakan teknik Injek IGB. Pada ketika itu jumlah IGB yang diperlukan untuk inokulasi adalah lebih sedikit. 

Benarlah kata orang tua-tua. Sikit-sikit lama-lama jadi bukit. 

Semoga ada manfaatnya.